3 Tahun Pembangunan Pasar Surantih Tak Dilanjutkan, Mantan Kepala BPKD: Bukan Masalah Lahan, Tapi Karena Tak Ada Niat Membangun

Minggu, 5 Maret 2023 - 22:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Mantan Kepala Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPJS) Pessel Suhandri

Mantan Kepala Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPJS) Pessel Suhandri

Bandasapuluah.com – Pembangunan Pasar Surantih yang tak kunjung dilanjutkan selama 3 tahun ini telah menjadi perhatian publik. Mantan Kepala Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD) Pessel Suhandri ikut memberikan tanggapan atas permasalahan tersebut.

Seperti diberitakan sebelumnya, alasan Pasar Surantih tidak dilanjutkan, karena dianggap tidak lengkap administrasi dan takut hal itu bakal menjadi temuan Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK). Hal tersebut disampaikan Bupati Rusma Yul Anwar saat menghadiri Musrenbang Kecamatan Sutera beberapa waktu lalu.

“Banyak yang bertanya pada kami terkait kondisi ini, sehingga kami buat pandangan secara terbuka menyangkut kondisi Pasar Surantih. Semoga dapat menjadi solusi, pendapat dan pandangan sesuai aturan pengunaan anggaran dan pemenuhan kelayakan dan tindak lanjut pembangunan,” kata Suhandri kepada Bandasapuluah.com, Ahad (6/3).

ADVERTISEMENT

space kosong

SCROLL TO RESUME CONTENT

Suhandri menilai, jika secara admistrasi belum ada penyerahan lahan secara tertulis pada awal pembangunan, tentu hal itu dapat dipenuhi. Menurutnya, disinilah tugas pemerintahan daerah hadir untuk menyelesaikan status tanah tersebut.

“Bukan berarti pemerintah daerah lari dari pembangunan pasar. Seharusnya pemerintah daerah harus dapat menyelesaikan permasalahan status tanah tersebut,” ujar pria yang akrab disapa Handri ini.

Apalagi, pembangunan Pasar Surantih adalah atas dasar permintaan dan keinginan masyarakat surantih. Dimana hampir seluruh pasar di Pessel pada waktu itu sudah cukup bagus dan representatif. “Maka masyarakat surantih meminta kepada kepala daerah pada saat itu supaya pasar surantih dapat dibangun juga oleh daerah,” katanya.

Baca Juga :  Tokoh Masyarakat Pessel Dukung Pembentukan Desa Bersih Narkoba oleh BNN, Ini Kata Sengaja Budi Syukur

Pembangunan Pasar Surantih pun telah dilalui dengan musyawarah antara pemerintah daerah dan seluruh elemen masyarakat mulai dari tokoh adat dan pemerintahan nagari.

“Jadi, tidak ada alasan pemerintah daerah mengatakan tidak ada penyerahan lahan,” katanya lagi.

Handri mengaku, harus mengerutkan keningnya saat mengetahui alasan tersebut. ” Ini sangat ironis, masa pemerintah daerah tidak mengetahui apa yang telah diperbuatnya. Yang diganti itu kan kepala daerah, kalau pemerintahan tentu berkelanjutan,” sebutnya.

Dikatakan, pembagunan pasar surantih telah melalui rencana kerja pemerintah daerah dan masuk dalam penyampaian nota rancangan APBD pada saat awal pembangunan. Masuk dan disampaikan dalam arah kebijakan daerah atau KUA PPAS daerah, dimana untuk membangun pasar surantih dilakukan anggaran secara bertahap dan telah disepakati bersama antara legislatif dan eksekutif.

“Seharusnya ini menjadi dokumen daerah yang harus ditindaklanjuti pembangunannya, dan menjadi prioritas untuk dianggarkan pada tahun-tahun berikutnya,” tegas Handri.

Atas dasar telah masuk dan disetujui bersama dalam APBD sebelumnya untuk dibangun dengan anggaran secara bertahap maka, sinilah letak kewenangan dari kepala daerah memerintahkan kepada dinas terkait untuk menindak lanjuti dan dianggarkan dalam APBD setiap tahun untuk menyelesaikan pembangunan pasar surantih.

Dengan tidak dilanjuti pembangunan Pasar Surantih ini, ia menilai, terlihat tidak adanya kemauan, kesunguhan atau keinginan kepala daerah untuk melanjutkan pembangunan.

Baca Juga :  Ini Arti Lambang Daerah Pesisir Selatan

“Disini bukan masalah lahan, bukan masalah anggaran, tapi tidak ada niat untuk melanjutkan pembangunan,” tegasnya.

Lebih lanjut dikatakan, APBD Pessel tergolong besar yaitu 1,7 T. Dari anggaran sebesar itu, tidak ada yang dianggarkan untuk kelanjutan pembangunan Pasar Surantih.

“Sekali lagi masalahnya, pembagunan pasar surantih tidak masuk prioritas dan kebijakan kepala daerah. Artinya disini belum ada niat dan hati nurani pemerintah daerah untuk menyediakan pasar untuk masyarakat Sutera khususnya Surantih,” katanya.

“Kita selaku anak nagari hanya bisa merasa prihatin melihat ketidakadilan pemerintah daerah tehadap masyarakatnya. Apapun alasanya, itu hanya alasan untuk membenarkan kesalahan yang dilakukan dan jelas telah terjadi ketidakadilan disini,” sambungnya lagi.

Menyangkut lahan untuk pembagunan ada beberapa opsi yang dapat ditempuh.

Pertama lahan atau tanah pembangunan tersebut tetap menjadi aset nagari, maka disini harus ada kesepakatan penyerahan lahan untuk dilakukan pembangunan oleh pemda.

Setelah pembangunan selesai dikerjakan, tanah dan pembangunan tersebut diserahkan atau dihibahkan kembali ke pemerintah nagari untuk dikelola pemerintah nagari.

Opsi kedua, lahan atau tanah tersebut diserahkan ke pemerintah daerah. Maka setelah dibangun tanah dan seluruh aset diatasnya menjadi kekayaan daerah dan dikelola oleh daerah.

“Intinya, pembangunan pasar yang layak adalah kebutuhan masyarakat. Penyediaan sarana dan prasarana pasar merupakan kewajiban daerah. Menyediakan tempat transaksi ekonomi, dan penyediaan pasar untuk kebutuhan harian masyarakat,” pungkasnya.

Berita Terkait

Dana CSR Aqua Solok Dinilai Bermanfaat bagi Masyarakat
Zarfi Deson Ajak Ormas Sukseskan Pemilu: Mari Tangkal Hoax dan Tolak Politik Uang
Buka Kejurda Dayung, Zarfi Deson Harap Ekonomi Masyarakat Meningkat
Yuk Ramaikan TPI Kambang, Ada Kejuaraan Dayung Antar Klub se-Pessel Selama Dua Hari
Gubernur Sumbar Resmi Buka MTQ XL-2023 Tingkat Sumbar di Solok Selatan
Jelang Nataru, Polda Sumbar Imbau Masyarakat Waspadai Peredaran Uang Palsu
Kembali Raih IGA Award, Padang Panjang Dinobatkan sebagai Kota Sangat Inovatif
Hari Jadi Kota Padang Panjang ke-233, Disporapar dan Pokdarwis Gelar Festival Batu Limo #2
Berita ini 2 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 20 Desember 2023 - 10:04 WIB

Dana CSR Aqua Solok Dinilai Bermanfaat bagi Masyarakat

Rabu, 20 Desember 2023 - 09:45 WIB

Zarfi Deson Ajak Ormas Sukseskan Pemilu: Mari Tangkal Hoax dan Tolak Politik Uang

Sabtu, 16 Desember 2023 - 13:18 WIB

Buka Kejurda Dayung, Zarfi Deson Harap Ekonomi Masyarakat Meningkat

Sabtu, 16 Desember 2023 - 07:31 WIB

Yuk Ramaikan TPI Kambang, Ada Kejuaraan Dayung Antar Klub se-Pessel Selama Dua Hari

Rabu, 13 Desember 2023 - 16:19 WIB

Gubernur Sumbar Resmi Buka MTQ XL-2023 Tingkat Sumbar di Solok Selatan

Rabu, 13 Desember 2023 - 16:06 WIB

Jelang Nataru, Polda Sumbar Imbau Masyarakat Waspadai Peredaran Uang Palsu

Rabu, 13 Desember 2023 - 10:21 WIB

Kembali Raih IGA Award, Padang Panjang Dinobatkan sebagai Kota Sangat Inovatif

Selasa, 12 Desember 2023 - 16:32 WIB

Hari Jadi Kota Padang Panjang ke-233, Disporapar dan Pokdarwis Gelar Festival Batu Limo #2

Berita Terbaru