Budaya  

Selain Parang Pisang, Ini 5 Keunikan yang Hanya ada di Surantih

Keunikan Surantih
Perang pisang merupakan salah satu keunikan yang ada di Surantih. Cek yang lainnya
Lowongan Kerja

Bandasapuluah.com – Surantih adalah sebuah nagari yang berada di Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat.

Nagari ini terletak di pesisir pantai barat Sumatera. Tepatnya di Kecamatan Sutera.

Letak geografisnya berbatasan langsung dengan Samudera Indonesia di barat dan Pegunungan Bukit Barisan di Timur.

Di apit oleh laut dan gunung, mayoritas penduduknya bermata pencaharian sebagai petani dan nelayan.

Surantih berjarak sekitar 30 kilometer dari Painan. Sementara dari Kota Padang, Surantih berjarak kurang lebih 120 kilometer.

Untuk sampai ke Surantih membutuhkan waktu satu jam berkendara dari Painan. Atau sekitar 3,5 jam dari Kota Padang.

Keunikan yang kita bahas kali ini adalah keunikan yang ada pada nagari adat Surantih. Nagari adat Surantih terdiri dari 7 nagari administratif.

Ketujuh nagari administratif itu adalah Surantih sebagai nagari induk, Aur Duri Surantih dan Rawang Gunung Malelo Surantih.

Baca Juga:  Letkol Ardijon Kembali Pimpin IKWAL Jakarta

Kemudian, Nagari Koto Nan Tigo Utara Surantih dan Koto nan Tigo Selatan Surantih.

Dua nagari terakhir adalah Nagari Gantiang Mudiak Selatan Surantih dan Gantiang Mudiak Utara Surantih.

Berikut beberapa keunikan yang hanya ada di Nagari Surantih dan sekitarnya;

1. Parang Pisang

Di zaman yang sudah merdeka dan berkemajuan ini, perang masih saja terjadi.

Seperti di Surantih, perang terjadi karena hal yang bisa di bilang sepele.

Yaitu karena adanya bayi yang terlahir kembar. Tapi, tentunya bukan sembarang bayi kembar.

Klik untuk melanjutkan membaca halaman selanjutnya

ZC Ali Tanjung
  • Dapatkan berita dan artikel terbaru bandasapuluah.com di Google News
  • Gabung di Grup Facebook Kaba Bandasapuluah untuk mendapatkan informasi berita terbaru dan terlengkap hari ini.
  • Update terus berita terbaru dan terlengkap hari ini dengan menyukai Halaman Facebook bandasapuluah

Tinggalkan Komentar